gue punya hobi yang banyak, dan salah satunya adalah nonton film. ga ada kategori tertentu sih, tapi kalo bisa di bioskop. kenapa? karena dengan cara kaya gitu, gue bisa menghargai karya sutradara pembuatnya. idealis banget ya..hehe.. Ga muna’, pernah juga  nonton dvd bajakan sih. Tapi diusahakan baneget nonton di bioskop, dan akhir-akhir ini kalo terpaksa skip ga ke bioskop gue sewa atau beli di itunes buat ditonton di rumah. Film yang berkesan di gue ada ratusan, dari segi cerita, pembuatan sampai pesan moral yang gue dapet secara personal setelah gue nonton. Tapi ada beberapa film yang memang terlalu berkesan, dan jadi kenangan tersendiri buat gue. Bahkan tiket nontonnya ada yang masih gue simpen sampe sekarang di dompet, walaupun udah burem dan hampir ga kebaca karena pake hotprint, tapi kalo sampe ilang gue bakalan sedih pake banget.

“Babel”, adalah film paling berkesan nomer 1 buat gue. Waktu itu nonton di Tunjungan Plaza Surabaya, hari Senin, yaaa taulah kenapa milih hari Senin, kan jaman dahulu kala masih ada nomat alias nonton hemat. Cerita filmnya sendiri bagus, plotnya campur-campur sesuai lokasi yang berpindah-pindah antara Maroko, Jepang dan Amerika plus Meksiko. Dan yang bikin tertarik adalah jarang banget nemuin film kaya “Babel” ini pada jaman itu. Tapi sebenernya, yang bikin film ini spesial pake telor adalah, gue nonton sama cowok yang pas lagi seru-serunya ini film nembak gue. Gue ga akan cerita detailnya gimana, karena ga akan diijinin suami gue juga. Ya walaupun cowok yang nembak gue waktu itu adalah dia sendiri..hahahaha.. Yang pasti sih, that is one moment I will not forget in my whole life. And thank God I said yes.

tiket “Babel” gue pas nonton ama mantan pacar. Masih 15rebu cuy!

Another movie that makes me do not want to forget is “Eternal Sunshine of the Spotless Mind”. Jadi jaman kuliah dulu, sempet ada orang-orang yang suka film, dan suka muter film yang ga masuk ke daftar putar bioskop Indonesia di kampus. Dan film ini salah satunya. Buat gue, film ini adalah film paling romantis dan salah satu  film dimana Jim Carrey ga jadi komedian. Plus, gue suka nama karakter perempuannya, Clementine. Film ini bercerita tentang  Joel (Jim Carrey) yang awalnya punya kisah cinta dengan Clementine (Kate Winslet). Tapi ketika mereka berdua memutuskan untuk pisah, Clementine pergi ke suatu klinik, Lacuna Inc., untuk menghapus memorinya dengan Joel. Ketika Joel tahu kalo Clementine menghapus memorinya, dia pun ikutan juga menghapus memori tentang Clementine. Long story short, ketika prosedur penghapusan dijalankan, Joel malah berusaha mengenang semuanya. Tragis. Dan setelah semuanya terhapus, mereka ternyata ditakdirkan ketemu lagi di Lacuna Inc., dan jatuh cinta lagi dan memulai semuanya dari awal. So sweet!

Hobi nonton gue ini sejalan sama suami. Dia juga hobi nonton, dan kalo nonton ga mau diganggu juga..hehe..siapa juga yang mau kan? Lalu ketika udah nikah dan beranak pinak, kita berdua berusaha menularkan kebiasaan ini ke anak-anak. Dan ternyata mereka suka. Dulu si kakak pertama kali nonton, malah langsung film dokumenter “Babies”. Karena durasinya yang ga terlalu panjang dan ga terlalu berisik. Kalo adik, film pertamanya “Cloudy with a Chance of Meatballs 2”.  Awalnya ngajak nonton ya kuatir ga betah merekanya, jadi siap-siap bakalan keluar di tengah film. Tapi ternyata mereka betah, it runs in the blood sih ya. Kakak sekarang malah suka cari trailer film di you tube duluan. Tapi tetep, Bapak Ibunya harus screening dulu, layak tonton ga nih filmnya. Kaya yang sekarang lagi tayang “Pete’s Dragon”, ceritanya bagus tapi yang bisa menikmati cuma kakak, adik pasti ga suka dan cenderung akan trauma, so kita batalin acara nonton. Pernah tuh si adik tidur di dalem bioskop. Kejadian cuma sekali itu, kayanya gegara dia bosen pas nonton “Star Wars : Episode VII, The Force Awakens”. Padahal ibunya udah siap-siap pengen nonton dengan khidmat, I’m a Star Wars maniac to be honest. Masalah nonton dan rating usia, menurut gue bener-bener ga diperhatiin sama kebanyakan orang tua disini. Kaya pas “Deadpool” dirilis disini, gue sama suami udah niat nonton dari jauh-jauh hari. Tapi karena film ini ‘rated R’, alias buat dewasa, gue ga ajak anak-anak. Walaupun si Kakak udah ngerengek minta ikut karena ini filmnya Marvel tetep ga gue ijinin. Sampe di bioskop gue pikir yang nonton bakalan orang dewasa semua. Dan ternyata, di dalem teater isinya 75 % anak-anak! Sebelah gue malah sepasang orang tua yang ajak anak yang seusia adik (3 tahunan). Gila kan. Padahal itu film dari scene pertama udah kasih liat darah, daging yang semburat kemana-mana, plus bahasa yang ga appropriate buat anak-anak. Sama juga kaya sekarang, euforia “Warkop DKI Reborn”, bikin orang tua pengen nonton dan ajak anak. Tanpa riset dulu sebelumnya, atau mungkin mereka lupa khasnya film Warkop DKI gimana. Tapi siapalah gue yang cuma bisa ngomel dan protes di dunia internet. Hak masing-masing orang tua. Ya silakan aja kalo mau anak-anaknya liat Nikita Mirzani mendesah pake bibir silikon.

Buat gue pribadi, ada beberapa film yang sulit dilupain bukan karena bagus, tapi karena terlalu traumatis. Dua diantaranya adalah “Perfume” dan “Apocalypse”. Dua-duanya ga tayang di bioskop, tapi gue nonton pake dvd. “Apocalypse” adalah film besutan Mel Gibson yang bercerita tentang kehidupan Suku Maya, termasuk kebiasaan mereka makan jantung orang yang masih berdenyut. Adegan itu ga disensor, dan sukses bikin gue mual-mual, apalagi nontonnya pas hamil Kakak. Kalo “Perfume”, disadur dari novel dengan judul yang sama, dan gue belom pernah baca. Nontonnya pun karena diajak suami..hehe.. Ceritanya tentang seorang anak manusia yang punya kelebihan di penciuman, dan dia berusaha bikin parfum yang sempurna, yang bisa bikin semua orang tunduk dan berhalusinasi. Tapi cara bikinnya yang ajaib bikin gue trauma. Gimana engga, mayat cewe direndem pake bunga trus disuling dijadiin parfum. Langsung males makan daging selama beberapa hari jadinya kaann.

Anyway, kalo dari tadi bahas film impor, bukan berarti gue ga suka film lokal yah. Gue suka banget malahan. Tapi 2-3 tahun belakangan agak susah nemuin film lokal yang kualitasnya sama dengan film 10-15 tahunan yang lalu. Akhir-akhir ini yang laris kalo ga horor semi bokep, ya kisah cinta yang berlebihan, kalo ga ya biopik tokoh yang jujur aja terlalu dibikin drama. Film lokal sekelas “Kuldesak”, “Arisan”, “Gie” seolah pelan-pelan tergeser oleh selera pasar yang kacangan. Akhirnya gue ga bisa bedain mana film dan mana sinetron. Sama aja, cuma kasih ilusi percintaan, gap kaya-miskin dan nasib cewe yang terlunta-lunta kalo ga dinikahi lelaki kaya.  Film lokal yang menurut gue bagus malah ga laku di pasaran. Film seperti “Kala”, “Macabre”, “Surat Cinta dari Praha” kalah saing ama film-film yang jualan susu dan paha.  Pasar kita yang unik atau otak kita yang sudah terkontaminasi? Jujur aja gue kasihan dan miris liat kondisi perfilman Indonesia yang kaya gini. Semoga Tuhan selalu kasih rejeki yang lancar ke tiap crew dan pembuat film bagus. amin.

Ngomong-ngomong, gue abis ini mau nonton “Mr.& Mrs.Smith”, dalam rangka memperingati bubarnya Brangelina.  Karena film ini adalah titik awal ketemunya Jolie & Pitt. Gue mau mengenang yang pernah ada dulu ya..tsah..

xoxo,

Hay

 

Advertisements